Seperti Apa Peran Citizen Journalism di Era Milenial?

Citizen Journalism

Negara Indonesia adalah negara paling aktif dan produktif dalam
mengelola dan menggunakan media online. Didalamnya terdapat beberapa jejaring
media sosial aktif yang siap menjadi penggerak dan menyebarkan informasi ke
penjuru nusantara, seperti facebook, instagram, whatshap, line,twitter,
blogger, wordpress, multiply, dan lain sebagainya. Media ini dijadikan wadah
aspirasi masyarakat untuk menyampaikan informasi yang diperolehnya. Citizen
 journalism lahir dari
berkembangnya teknologi informasi. Dan citizen journalism merupakan lembaga
pers yang laporan pemberitaannya kadang membuat ambigu. Sebab citizen jounalism bukan media resmi seperti halnya media-media yang sudah mendapatkan legitimasi yang terikat dengan undang-undang dan keberadaaanya pun sulit dilacak secara pasti.

Munculnya citizen journalism satu sisi menunjukkan kebebebasan
berekspresi di alam demokrasi yang semakin hari semakin ambruk dan terkekang. Tetapi
disisi lain munculnya citizen journalism malah masyarakat berlebihan dalam
menggunakan kebebasan ini, padahal kebebasan ini juga ada batasannya. Media
yang di jadikan wadah untuk menyampaikan informasi dalam citizen journalism kadang
tidak bisa terkontral dan kontennya pun kadang tidak akurat. Masyarakat dalam
menyebarkan informasi lebih banyak mengedepankan emosi daripada logika, ada
kepentingan tertentu yang mendorong untuk melaporkan informasi yang tidak
sesuai dengan realita, fakta, dan data yang ada.


Kebenaran dan keakuratan berita yang disajikan oleh citizen
journalism adalah tanggung jawab dari pihak yang menyajikan berita tersebut.
Yang jelas pemberitaan yang dilakukan oleh citizen journalism kebanyakan bukan
berita utama melainkan berita pelengkap, bisa jadi sebagai bentuk justifikasi
atau klarifikasi. Maka sebagai konsumen informasi, masyarakat sudah semestinya
bersikap kritis terhadap pemberitaan yang ada. Jangan asal menelan berita yang
masih diragukan kebenarannya. Dengan demikian, proses konfirmasi dan tabayun
itu sangat penting di zaman milenial ini.

Warga jurnalis atau citizen journalism pada hakikatnya memiliki hak
yang sama dalam menyebarkan informasi, namun yang perlu digaris bawahi adalah
sikap bijak dan proporsional dalam melaporkan informasi tersebut. Ini lah
kadang yang tidak bisa kita bendung keberadaan citizen journalism di
tengah-tengah kita apalagi dalam soal politik.

Pemeran utama dalam citizen journalism adalah tentu masyarakat itu
sendiri. Keberadaan citizen journalism membuat masyarakat lebih terbuka
wawasannya dan mudah mengakses segala macam informasi. Sudah saatnya masyarakat
diberi kebebasan dalam berpendapat dan berekpresi di alam demokrasi ini, tidak
perlu dipaksa membuat aturan dan norma-norma yang represif. Tokoh-tokoh citizen
journalism mestinya sudah memiliki atura-aturan tertentu dalam dunia maya, tak
terkecuali dalam dunia nyata. Sehinnga informasi yang disampaikan dalam dunia
virtual ini semestinya harus berani dipertanggungjawabkan. Sehingga kepercayaan
pembaca dalam mengakses informasi tersebut semakin meningkat dan wartawan tidak
lagi menjadi tumpuan pemberitaan.


Citizen journalism sangat penting dalam dunia global ini, dimana
dengan adanya citizen journalism, kita bisa mendongkrak kembali budaya
literasi, seperti adanya blog, worpress. Penulis memiliki group Challenge
Menulis Rutin, yang mana setiap harinya harus update tulisan populer lewat blog
pribadi masing-masing dengan syarat-syarat tertentu, baik itu berbagi
pengalaman, hasil perenungan di kamar mandi, angkot, atau hasil bacaan dari
buku dan koran. Group ini tidak sekedar hanya sebatas kemauan saja, perlu
adanya komitmen dari awal, sehingga harapannya tidak ada anggota group yang
berani melanggar komitmen itu. Keberadaan group ini menurut penulis sangat
bermanfaat sekali disamping membangun budaya literasi juga banyak memberikan
manfaat kepada orang lain dengan gagasan-gagasan yang kita tuangkan, pengalaman
yang kita dapatkan, ide-ide dan pendapat yang rasional, konstruktif dan solutif.
Ini lah seharusnya peran dari citizen journalism yang mesti dikembangkan dan
terus dilestarikan.

Santri Mahsiswa Al-Hikam Malang

Related Posts