Menangkal Radikalisme ala Gus Dur (2)

Penulis: Dr. KH. Husein Muhammad

Ahad 1 Desember 2019

Ilustrasi: Tirto.id


Lebih dari itu, Gus Dur berkali-kali, seperti tak pernah bosan menyampaikan pandangannya yang tegas dan tak pernah surut selangkahpun untuk mengukuhkan komitmen kebangsaan dengan menjadikan Pancasila dan UUD 1945 sebagai dasar negara dan Konstitusi NKRI yang berlaku final. Pancasila sebagai dasar negara dan falsafah bangsa, bagi Gus Dur, merupakan fondasi sekaligus pilar-pilar dari sebuah bangunan yang kokoh. Dan, ketika fondasi itu dirobohkan, rumah itu juga pasti ikut roboh. 


Dengan tegas, lugas dan tak gentar, Gus Dur menyatakan : “Pancasila ini akan saya pertahankan dengan nyawa saya. Tidak peduli apakah ia akan dikebiri oleh angkatan bersenjata atau dimanipulasi oleh umat Islam, atau disalahgunakan keduanya”. Maka Gus Dur akan berjuang mati-matian untuk mempertahankan prinsip ini semua yang sesungguhnya telah menjadi Common Platform seluruh bangsa.

Demikianlah beberapa hal saja yang mungkin akan ditempuh Gus Dur dalam mengatasi problema konflik sosial, politik dan keagamaan. Ia sekali lagi tidak akan melakukan perlawanan bersenjata dan kekerasan fisik dalam menyelesaikannya. Sebaliknya, ia akan melakukan langkah-langkah aktif dan progresif bagi perubahan sosial-kemanusiaan yang lebih baik dan lebih maju melalui cara-cara damai dalam sebuah dialektika hidup yang penuh pertentangan. (Baca : Damai dalam Pertentangan, Tempo).

Akhirnya Gus Dur, dalam keyakinan saya, selalu mengingat dengan seluruh pikiran dan hatinya kata-kata Tuhan dalam al-Qur’an ini : “Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh, dan berkata: “Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri?”
Begitulah imajinasi saya tentang sikap Gus Dur atas isu Radikalisme.
Dr. KH. Husein Muhammad Pendiri Fahmina Institut Cirebon, Ketua Yayasan Fahmina, Pengasuh Pesantren Dar Al Tauhid, Pendiri Rahima Jakarta, Pendidikan Puan Amal Hayati

Related Posts