Mengingat Pesan KH. Maftuh Basthul Birri Sebelum Meninggal - Atorcator

Mengingat Pesan KH. Maftuh Basthul Birri Sebelum Meninggal

Siapapun yang pernah menimba ilmu dengan Abah Yai Maftuh akan merasakan kedekatan seorang guru dengan murid. Tidak hanya dekat, tapi semua akan merasa menjadi murid yang paling dicintai. Karena setiap hari santri setoran berhadapan langsung dengan beliau, jamaah secara istiqomah dengan beliau, ngaji kitab hikam, tibyan dll dengan beliau langsung, dan roan diawasi langsung oleh beliau, qiyamul lail dibangunkan beliau. Kalau tidak setoran ditanyakan oleh beliau dan disuruh nyari. Begitulah perhatian seorang guru pada semua muridnya seakan-akan menjadi santri kesayangan .

Sosok tegas dan teguh dalam memegang prinsip. Di pondok kami, sholat lima waktu dengan berjamaah di awal waktu wajib hukumnya dan ada absennya. Begitu juga dengan Qiyamul lail, setoran pagi, takror semua ada absennya. Pernah beliau ngendikan “ aku ngewajibne jama’ah awal waktu, qiyamul lail krono melu guruku Mbah Yai Hamid Pasuruan karo Mbah Mundzir Bandar kidol” (bahasanya Gus Baha’,jalur wali kelas berat 😁😁😁)

Seminggu sebelum tilar (meninggal) hari selasa minggu kemarin , anak ndalem beliau menyuruh saya ke kodran karena ada pesan dari beliau. Sampai di Kodran, ternyata beliau diinfus. Beliau menyampaikan tujuh poin pesan yang direkam anak ndalem (yang saya rasa itu menjadi wasiat beliau) dan salah satu poin berkenaan dengan saya.

Yang membuat saya trenyuh, dengan keadaan beliau sakit parah dan terasa berat untuk berbicara, beliau sempat dhawuh “wes setahun golek bojo gak iso-iso. Zamane Kanjeng Nabi golek bojo gak angel-angel, gak kakehen pertimbangan, kwi sing dilakoni para sahabat pas sak apik-apik e qurun (zaman).” Dalam keadaan seperti itu, beliau masih memikirkan keadaan santri . Kesedihan santri adalah kesedihan guru. Sungguh ini akhlak agung Rosululloh

(لَقَدۡ جَاۤءَكُمۡ رَسُولࣱ مِّنۡ أَنفُسِكُمۡ عَزِیزٌ عَلَیۡهِ مَا عَنِتُّمۡ حَرِیصٌ عَلَیۡكُم بِٱلۡمُؤۡمِنِینَ رَءُوفࣱ رَّحِیمࣱ)

[Surat At-Taubah 128]

Telah datang seorang Rosul dari golonganmu yang merasa berat dengan beban yang kau tanggung, penyantun dan penyayang terhadap orang mukmin.

Mbah Yai, sekarang jnengan istirahat. Lebam pada soco (mata) sudah cukup menjadi saksi kecintaanmu pada santri dan negeri ini, ketika menangis dalam berdoa agar para anak cucu dan para santri menjadi Ahli Qur an, dan semoga Indonesia dipenuhi dengan kesejukan Al-Qur an. Dulu jenengan pernah punya impian, menjadikan Indonesia seperti Mesir dalam Qur annya. Di bus, di antrean semua orang megang Al Qur-an. Semoga dzuriyyah dan para santri bisa menuruskan perjunganmu.

Ditulis di Ponorogo,5 Desember 2019

komentar

Related Posts