28/05/2020

Kisah Doa Syeikh Saad Jawisy Mesir di Depan Ka’bah

Doaku di depan Ka’bah.

Tak mudah bagiku menceritakan kisah kehidupan guru mulia Maulana Syeikh Saad Jawisy dengan segala keistimewaan yang beliau miliki, bak samudra yang di dalamnya terdapat akhlak yang rabbani yang selalu terpancar dari gerak geriknya, ilmu yang luas terlihat dari karya – karyanya dan kasih sayang kepada siapa saja yang berjumpa denganya.

Cerita ini sering beliau sampaikan, dimana beliau pernah menjadi dosen di salah satu universitas ternama di Saudi Arabia sekitar tahun 1998 hingga selesai masa kontrak di negeri tetangga ini. Ya, seperti halnya ulama al Azhar di masa itu dimana banyak yang menjadi utusan sebagai guru besar di berbagai universitas disana. Hal itu tidaklah mengherankan karena kredibilitas keilmuan beliau-beliau yang unggul dalam berbagai bidang ilmu, juga manhaj yang moderat hingga banyak membawa kemajuan dan cetusan yang digagas oleh ulama al azhar dan menghasilkan banyak sisi positif dari segi keilmuan dan kehidupan masa itu.

Dalam salah satu kesempatan beliau pernah mengungkapkan dimana beliau mempunyai dua doa yang sangat berharga ketika sedang bermunajat di depan ka’bah al musyarrafah. Yang pertama adalah : menjadi pengajar di Haram al Makki, dan yang kedua adalah menjadi khotib sholat jum’at di Masjid al Azhar Asyarif.

Doa pertama telah terkabulkan, dimana beliau mengajar lebih dari setahun di salah satu sisi serambi Masjidil Haram, beliau bercerita kala itu masih banyak ulama aswaja yang memenuhi beberapa majlis di Masjid al Haram. salah satunya adalah sahabat karibnya semasa menempuh jenjang doktoral di al Azhar, yaitu Abuya Sayyid Muhammad bin Alawi al Maliki ulama Hijaz yang tersohor dengan kelimuan dan kewaliannya di seluruh dunia, mempunyai banyak karya baik buku maupun murid yang tersebar hingga saat ini.

Walaupun sebagai sahabat, salah satu karakteristik mulia Syeikh Saad adalah menganggap teman adalah gurunya. Dalam kitab Tadzkirotil Muhibbin bi Asaaniidii ila Khotami Annabiyyin beliau mencantumkan nama sahabatnya ini dengan kata ” Saudaraku dan sahabatku di fakultas Ushuluddin Muhaddist Haromain al Allamah al Faqih Sayyid Muhammad bin Alawi al Maliki”. Tak jarang beliau sempatkan waktunya untuk hadir di majlis sahabatnya ini, dimana dulu beliau pernah bercerita, bahwa sang sahabat mempunyai majlis di masjidil haram dua kali dalam sepekan, di hari ahad malam dan rabu malam dan juga majlis di rumahnya setiap malam jum’at. Beliau juga banyak mendengarkan kitab sohihain (Sohih bukhari dan Muslim) dan Sunan arba’ah dari sang sahabat dann beliau cantumkan namanya dalam kumpulan sanadnya di urutan ke enam.

Doa kedua yang ingin sekali terkabulkan adalah menjadi khotib jum’at di jami’ al Azhar, ibu yang telah membesarkanya, madrasah yang telah mendidiknya hingga beliau mempunyai cinta yang sangat agung kepadanya. Hal ini beliau ungkapkan kepada salah satu murid dekatnya yaitu Syeikh Aiman al Hajjar ketika beliau sedang menemani gurunya beristirahat di Ruwaq al Jabarti, dan cerita ini juga diungkapkan oleh Syeikh Aiman di salah satu stasiun televisi Mesir.

Maulana Syeikh Saad Jawisy berkata kepada Syeikh Aiman :

“والله يا ولدي، لقد دعوت الله تعالى في الحرم المكي أن أخطب في الجامع الأزهر الشريف أو أن أنال هذا الشرف العظيم”
“Demi Allah wahai anakku, sungguh aku telah berdoa di Masjidil Haram agar diberi kesempatan untuk berkhutbah jum’at di masjid al Azhar Asyarif atau mendapatkan penghormatan yang mulia ini.”

Hal ini kemudian disampaikan kepada pengurus Ruwaq al Azhar waktu itu, dengan sangat senang hati para pengurus ruwaq menerima keinginan sang guru mulia. Hingga tiba kesempatan itu beliau berkhutbah bak singa podium dengan isi yang sangat dalam membahas peristiwa ” Isra Mi’raj”. Setengah jam tak terasa mata dan telinga terfokuskan dan hati menghayati isi khutbah yang beliau sampaikan dan itu adalah khutbah pertama dan terakhir beliau sampaikan di mimbar al Azhar yang mulia.

Tak bisa dipungkiri keagungan cinta Syeikh Saad Jawisy kepada al Azhar yang telah membesarkanya. Terlihat dari setiap majlis yang beliau ampu tak pernah beliau absen darinya, kecuali saat ada keadaan yang sangat darurat. Juga ketika majlis qiroah dan isnad kitab hadist yang mana beliau selalu menjadi garda terdepan di dalamnya. Imamah azhariyah selalu rekat dikepalanya, sebagai simbol ana ibnul azhar. Walau terkadang dalam majlisnya yang hadir bisa dihitung jari, tak pernah beliau kecewa ataupun mengeluh, karena yang disampaikanya hanya lillahi ta’ala.

Di masa akhir hayatnya, beliau pernah mengungkapkan kebahagiaanya dengan al Azhar kepada al faqir, kalau tidak salah ketika di depan kantor idaroh al azhar. Dengan wajah khasnya yang penuh wibawa, beliau berkata ” Sekarang al Azhar telah menjadi segalanya, sekarang al Azhar telah kembali seperti al Azhar yang dulu (masa emasnya) dahulu al Azhar sempat fakum hanya dijadikan tempat rekreasi sebagai tempat bersejarah, namun sekarang al Azhar sudah benar-benar menjadi Jami’ dan Jami’ah dengan berbagai majlis ilmu yang mengajarkan kitab kitab turost di dalamnya.” Juga beliau ungkapkan rasa terima kasihnya kepada Grand Syeikh al Azhar, Syeikh Ahmad Thayyib yang mempunyai jasa besar dalam kemajuan al Azhar sampai saat ini.

Di akhir khutbahnya beliau berdoa untuk ummat Islam, Mesir dan juga al Azhar Asyarif :

اللهم صل على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين، اللهم إنا نسألك رضاك والجنة ونعوذبك من سخطك والنار، اللهم إنا نسألك الهدى والتقى والعفاف والغنى، اللهم أنزل رحمتك علينا وعلى والدينا وجميع المسلمين، اللهم ارحمنا رحمة من عندك تغننا بها عن رحمة من سواك.
يا رحمن يا رحيم.
اللهم اجعل هذا البلد آمنا مطمئنا سخاء رخاء وسائر بلاد المسلمين، اللهم آمنا في أوطاننا اللهم اجعل مصر الحبيبة أرض الكنانة، اجعلها في أمانك وضمانك يارب العالمين. اللهم احفظ أزهرها واحفظ علماءها واحفظ أمنهاو شرطتهاوجيشها آمين يا رب العالمين، واجعلها آمنة كما قلت في كتابك العزيز (( ادْخُلُوا مِصْرَ إِنْ شَاءَ اللَّهُ آمِنِينَ)) اللهم إنا نسألك يارب أن تجعلنا في أمانك وضمانك، اللهم إنى أعوذ بك من عضال الداء وأعوذ بك من خيبة الرجاء وأعوذ بك من السلب بعد العطاء وأعوذ بك من شماتة الأعداء، اللهم إنا نعوذ بك من هم الرزق ونعوذ بك من سوء الخلق يارب العالمين، اللهم اغفر للمسلمين والمسلمات والمؤمنين والمؤمنات الأحياء منهم والأموات إنك سميع قريب مجيب الدعوات يارب العالمين.

Selamat ulang tahun al Azhar Asyarif.

Al fatihah untuk Maulana al Muhaddist Syeikh Saad Jawisy al Husaini. Selengkapnya bisa di sini

Penulis: Ade Rizal Kuncoo, mahasiswa Al-Azhar Cairo Mesir.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *