Antara Tulus Dalam Keburukan dan Pamrih dalam Kebaikan - Atorcator

Antara Tulus Dalam Keburukan dan Pamrih dalam Kebaikan

Ilustrasi: pixabay

Kehendak meraih keuntungan di dunia berupa ketenangan, keamanan, kenyamanan, kemakmuran, penghormatan dan sebagainya di balik setiap perbuatan buruk kepada sesama adalah indikator lemahnya kepercayaan tentang kerugian (dosa dan siksa) di akhirat.

Kehendak meraih keuntungan di dunia berupa ketenangan, keamanan, kenyamanan, kemakmuran, penghormatan dan sebagainya di balik setiap perbuatan buruk kepada sesama adalah indikator tiadanya kepercayaan tentang kerugian (dosa dan siksa) di akhirat.

Kehendak menghindari kerugian di dunia berupa kecemasan, ketidakamanan, kesengsaraan, kemiskinan, pengabaian dan sebagainya di balik setiap perbuatan buruk kepada sesama adalah indikator lemahnya kepercayaan tentang keuntungan di akhirat.

Kehendak menghindari kerugian di dunia berupa kecemasan, ketidakamanan, kesengsaraan, kemiskinan, pengabaian dan sebagainya di balik setiap perbuatan buruk kepada sesama adalah indikator tiadanya kepercayaan tentang keuntungan di akhirat.

Kehendak meraih keuntungan di dunia berupa ketenangan, keamanan, kenyamanan, kemakmuran, penghormatan dan sebagainya di balik setiap perbuatan baik kepada sesama adalah indikator tiadanya kepercayaan tentang keuntungan di akhirat.

Kehendak menghindari kerugian di dunia berupa kecemasan, ketidakamanan, kesengsaraan, kemiskinan, pengabaian dan sebagainya di balik setiap perbuatan baik kepada sesama adalah indikator lemahnya bahkan tiadanya kepercayaan tentang keuntungan di akhirat.

Lemahnya kepercayaan tentang keuntungan di akhirat adalah akibat lemahnya kepercayaan tentang kepastian kehidupan rohani setelah kehidupan jasmani.

Tiadanya kepercayaan tentang keuntungan di akhirat adalah akibat tiadanya kepercayaan tentang kepastian kehidupan rohani setelah kehidupan jasmani.

Lemahnya kepercayaan tentang kepastian kehidupan rohani setelah kehidupan jasmani adalah akibat niscaya dari lemahnya kepercayaan tentang adanya Tuhan..

Lemahnya kepercayaan yang dikuatkan dengan pengetahuan akan Tuhan berujung dengan lenyapnya kepercayaan. Itulah tiadanya kepercayaan.

Tiadanya kepercayaan tentang kepastian kehidupan rohani setelah kehidupan jasmani adalah akibat niscaya dari tiadanya kepercayaan tentang adanya Tuhan.

Perbuatan buruk yang tulus dan perbuatan baik yang tak tulus nyaris sederajat.

Keesiapan menerima risiko adalah buah ketulusan. Ketulusan adalah buah kepercayaan akan keberadaan Tuhan. Itulah ketakwaan.

komentar

Related Posts