Niatan Mulia Ulama Salaf saat Berdebat

Ilustrasi:s/ SindoNews.com

Imam Asy-Syafi’i radhiyallahu ‘anhu berkata:

ما ناظرتُ أحدًا قطّ إلا أحببتُ أن يوفَّق، أو يُسدد، أو يُعان، ويكونَ له رعايةٌ من الله وحفظ

Aku tidak berdebat dengan seseorang kecuali aku berharap ia diberikan taufiq (mencocoki kebenaran), atau diberikan kelurusan (berfikir/berhujjah), atau diberikan pertolongan. Dan dia juga mendapatkan pemeliharaan dan penjagaan dari Allah“.

Beliau juga berkata:

وما ناظرتُ أحدًا فأحببتُ أن يخطئ وما ناظرتُ أحدًا على الغلبة وودِدت إذا ناظرت أحدًا أن يظهر الحق على يديه

Aku tidak berdebat dengan seseorang kemudian aku berharap ia tergelincir. Aku tidak berdebat dengan seseorang dengan tujuan mengalahkannya. Aku senang, saat aku berdebat dengan seseorang, kebenaran muncul dari dirinya“.

Dalam kitab Tarikh At-Tasyri’ Al-Islami karya Syaikh Hudhari Bik, ada kisah tentang Hujjatul Islam Al-Ghozali rahimahullah yang mengalami fase dimana beliau akan merah padam wajahnya ketika didebat atau dibantah hujjah-hujjahnya. Tetapi Allah memberinya taufiq dan keikhlasan hati sehingga kemudian beliau memiliki akhlak dan hati seperti yang diucapkan oleh Imam asy-Syafi’i diatas.

Masya Allah.

Related Posts