Hukum Kemasukan Air Ketika mandi Bagi Orang yang Berpuasa

Ilustrasi: Kabar6.com

Jika mandi yang diperintahkan oleh Syara’ , baik itu mandi wajib seperti mandi dari jenabah, atau Mandi Sunnah seperti mandi Jumat, maka tidak membatalkan Puasa jika cara mandinya dengan menuangkan air. Dan tetap membatalkan puasa jika mandi dengan menyelam.

Namun dalam kitab khasyiah Al-bujairimi alal Khotib, ada batasan yaitu bagi orang yang sudah lumrah kemasukan air. Jika tidak menjadi kelumrahan kemasukan air bagi orang tersebut meskipun menyelam maka kemasukan air tidak membatalkan puasa.

Jika bukan mandi yang diperintahkan oleh syara’, yaitu selain mandi wajib dan mandi sunnah, seperti mandi karena membersihkan badan atau mendinginkan badan, maka jika kemasukan air dapat membatalkan puasa disengaja ataupun tidak disengaja, baik mandinya dengan menuangkan air atau dengan menyelam.

ولا يفطر بسبق ماء جوف مغتسل عن نحو جنابة كحيض، ونفاس إذا كان الاغتسال بلا انغماس في الماء، فلو غسل أذنيه في الجنابة فسبق الماء من إحداهما لجوفه: لم يفطر، وإن أمكنه إمالة رأسه أو الغسل قبل الفجر. … بخلاف ما إذا اغتسل منغمسا فسبق الماء إلى باطن الاذن أو الانف، فإنه يفطر، ولو في الغسل الواجب، لكراهة الانغماس … وخرج بقولي عن نحو جنابة: الغسل المسنون، وغسل التبرد، فيفطر بسبق ماء فيه، ولو بلا انغماس.

“Tidak membatalkan puasa tanpa sengaja kemasukan air saat mandi jinabat, haid, dan nifas apabila mandi tidak dengan menyelam. Umpama membasuh telinga saat mandi jinabat tanpa sengaja kemasukan air maka puasa tidak batal meskipun memungkinkan saat mandi memiringkan kepala atau atau mandi sebelum fajar… Berbeda jika mandi dengan cara menyelam lalu tanpa sengaja air masuk ke area dalam telinga atau hidung maka puasa batal meskipun mandi wajib karena mandi menyelam hukumnya makruh…pengecualian dari mandi wajib yaitu mandi sunnah dan mandi untuk menyegarkan tubuh maka membatalkan puasa meskipun tanpa sengaja kemasukan air dan tidak menyelam

Namun dalam kitab I’anah mandi sunnah tidak dikecualikan, jadi hukumnya sama dengan mandi wajib.

والحاصل أن القاعدة عندهم أن ما سبق لجوفه من غير مأمور به، يفطر به، أو من مأمور به – ولو مندوبا – لم يفطر

 

__________

* Tulisan di atas sepenuhnya tanggungjawab penulis, tidak menjadi bagian dari taggungjawab tim Redaksi Atorcator.com

Related Posts