Empat Hikmah Dianjurkan Puasa Asyura

Penulis: Muhammad Masrur
Ahad 8 September 2019
Atorcator.Com – Puasa Asyura adalah puasa yang
dilakukan di hari kesepuluh pada bulan 
muharam atau
sembilan menurut riwayat yang lain. Ada beberapa faidah atau keutamaan dari
puasa Asyura seperti yang dikompilasikan oleh Sulaiman al-Jasir dalam sebuah
kitab berjudul Syahrullah al-Muharram: Fadhail wa Ahkam.
Keutamaan-keutamaan puasa di hari itu adalah sebagai berikut.

Diampuni dosa-dosa selama setahun

Di dalam Shahih Muslim riwayat
Abu Qatadah al-Anshari:

أن رسول الله
صلى الله عليه وسلّم سئل عن صوم يوم عرفة فقال: “يكفر السنة الماضية والباقية”
وسئل عن صوم عاشوراء فقال:
 “يكفر السنة الماضية”


Bahwasanya Rasulullah saw. pernah
ditanya tentang puasa hari Arafah, lalu beliau bersabda: “(puasa Arafah)
menggugurkan dosa di tahun ia berpuasa dan tahun sebelumnya.” Kemudian beliau
ditanya tentang puasa Asyura, lalu beliau bersabda: (puasa Asyura) menggugurkan
dosa-dosa di tahun lalu.”

Namun, apa yang dimaksud dengan
mengampuni seluruh dosa tersebut? Para ulama kemudian menegaskan bahwa dosa
yang diampuni adalah hanya dosa-dosa kecil saja.
Imam al-Nawawi, misalnya dalam kitab al-Majmu’ menyajikan
hadis-hadis yang memperjelas hadis pengampunan dosa lewat puasa
Asyura saja. Salah satu hadis yang membatasi keumuman hadis puasa
Asyura tersebut:

ما من امرئ مسلم
تحضره صلاة مكتوبة فيحسن وضوءها وخشوعها وركوعها إلا كانت له كفارة لما قبلها من
الذنوب ما لم تؤت كبيرة وذلك الدهر كله

“Tidaklah seorang muslim, ketika
tiba waktunya salat fardhu, kemudian ia melakukan wudhunya dengan bagus (sesuai
rukun dan sunnah-nya), juga khusyuk, rukuk (dengan tuma’ninah melainkan ia
berhak dihapuskan dosa-dosanya yang telah lalu kecuali dosa besar, dan dosa
yang diampuni adalah dosa sepanjang tahun.”

وعن أبي هريرة
رضي االله عنه أن رسول االله صلى االله عليه وسلم قال: »الصلوات الـخمس والـجمعة
إلى الـجمعة كفارة لـما بينهن ما لـم تغش الكبائر«

Dari Abu Hurairah Ra., bahwasanya
Rasulullah saw. Bersabda: “Salat lima waktu dan salat Jumat ke Jumat berikutnya
adalah penghapus dosa di antara hari tersebut selama bukan dosa besar.”

Rasulullah saw. ikut mencari
keberkahannya

Ibn Abbas pernah menceritakan ketika
Rasulullah saw. ditanya mengenai puasa Asyura. Ibn Abbas r.a. lalu berkata:

ما علمت أن رسول
الله صلى االله عليه وسلم صام يوما يطلب فضله على الأيام إلا هذا اليوم، ولا شهرا
إلا هذا الشهر يعني رمضان

“Aku tidak mengetahui bahwasanya
Rasulullah saw. berpuasa di hari yang beliau tegaskan keutamaanya dari
hari-hari yang lain melainkan hari (Asyura) ini). Dan aku tidak mengetahui
bulan (yang beliau tegaskan juga keutamaannya) melainkan bulan ini (maksudnya
Ramadan).” 

Mensyukuri keselamatan Nabi Musa
a.s. dari kejaran Firaun

Perlu juga diketahui bahwasanya
tradisi puasa di hari Asyura juga merupakan tradisi yang dilakukan oleh umat
Yahudi. Nabi saw. menemukan tradisi ini di kalangan masyarakat Yahudi di
Madinah pada waktu itu.

Ketika orang-orang Yahudi ditanya
oleh Rasul, “Puasa apa ini ?” Mereka menjawab: hādza yaumun ṣālih. Hādzā
yaumun naja Allāhu baniyya isrāīl min ‘aduwwihim. Fa ṣāmahu mūsā (ini hari
yang baik. Ini adalah hari Allah Swt. menyelamatkan Bani Israil dari kejaran
musuhnya. Maka (untuk menunjukkan rasa syukur), Nabi Musa a,s. berpuasa).
Mendengar jawaban ini, Nabi Saw., bersabda,
فأنا أحق بموسى
منكم

“Maka aku lebih berhak bersama Musa
a.s. dibanding kalian.”

Lalu Nabi saw. berpuasa di hari itu
dan memerintahkan agar umatnya juga berpuasa.

Para Sahabat mengajak anak-anak
mereka untuk berpuasa

Keterangan tersebut berdasarkan
riwayat yang terdapat di dalam Shahih al-Bukhari dan Muslim, dari al-Rabi’
bint Mu’awwadz bin ‘Afra’
أرسل رسول االله
صلى االله عليه وسلم غداة عاشوراء إلى قرى الأنصار التي حول المدينة (من كان أصبح
صائما فليتم صومه، ومن كان أصبح مفطرا فليتم بقية يومه)
فكنا بعد ذلك
نصومه ونصوّ ِم صبياننا الصغار، ونذهب إلى المسجد فنجعل لهم اللعبة من العهن، فإذا
بكى أحدهم على الطعام أعطيناها إياه حتى يكون عند الإفطار. متفق عليه

“Rasulullah saw. pergi di
pagi hari Asyura ke kampung-kampung orang Ansar di sekitar Madinah. Sambil
menyampaikan pesan, “siapa yang pagi ini dalam keadaan puasa, puasalah sampai
selesai. Dan yang pagi ini tidak puasa, maka mulai puasa sampai waktu siang
habis.”

Lalu kami setelah ini berpuasa dan
mempuasakan anak-anak kami juga. Kami memberikan kepada mereka (untuk
mengalihkan perhatian kepada lapar) kain berwarna. Ketika anak-anak ada yang
menangis minta makanan, kami berikan kain itu sampai tiba waktu berbuka.
” (muttafaqun
alaihi). Demikian keutamaan-keutamaan puasa Asyura. 
Wallahu a’lam.

Selengkapnya bisa dibaca di BincangSyariah

Muhammad Masrur Peneliti di el-bukhori institute

Related Posts